Elon Musk Berbicara di Bali Business Forum in Dark

Elon Musk menyalahkan pemadaman listrik. Saat dia berbicara dari jarak jauh pada pertemuan para pemimpin bisnis di forum B20 di Bali. Pada hari Senin dari Amerika Serikat, duduk dalam kegelapan dengan hanya wajahnya yang terlihat.

“Kami mengalami pemadaman listrik tiga menit sebelum panggilan ini, maaf. Itu sebabnya saya benar-benar tidak tahu apa-apa,” kata orang terkaya di dunia menurut Forbes dalam video call tersebut.

Audionya kurang sempurna dan sering terjadi tumpang tindih suara antara dirinya dengan moderator, pengusaha Indonesia Anindya Bakrie.

Elon Musk

slot777 online

“Elon, kamu beruntung karena kamu memiliki moderator yang tidak profesional – ini pertama kalinya aku melakukannya,” Anindya membuka lelucon.

See also  Telkomsel Pastikan Tidak Ada Blank Spot untuk KTT G20

Keduanya mengenakan Batik hijau yang sama yang menurut Anindya telah dikirim melintasi 15.000 kilometer dunia ke Texas.

Anindya bertanya mengapa Musk tidak bepergian ke Bali dan bersantai di tengah begitu banyak berita utama tentang dirinya. Menyusul akuisisi kontroversialnya atas raksasa media sosial Twitter.

Elon Musk Berbicara di Bali

“Kedengarannya fantastis, tetapi Anda tahu beban kerja saya baru-baru ini meningkat cukup banyak,” kata Musk. Namun dia memberikan sedikit informasi tentang situasi terbaru di Twitter, meskipun ada laporan bahwa ribuan karyawan dipecat setelah kedatangannya.

Ditanya tentang bagaimana dia mengatur waktunya saat memimpin beberapa perusahaan teknologi tinggi yang juga termasuk produsen pesawat luar angkasa SpaceX, Musk mengatakan dia harus mendedikasikan seluruh waktunya untuk bekerja tujuh hari seminggu.

See also  Trik Cerdas Apa itu Akselerator Karier yang Tidak Dibahas Siapapun

“Itu bukan sesuatu yang ingin saya rekomendasikan, terus terang. Saya tidak tahu harus berkata apa lagi,” katanya.

Saya duduk di sini dalam kegelapan dikelilingi oleh lilin

Anindya, CEO perusahaan induk Bakrie & Brothers, menanyakan apakah ada kemungkinan Tesla memproduksi mobil yang lebih terjangkau untuk negara berkembang dengan PDB yang cukup besar untuk bergabung dengan G20 seperti Indonesia dan India: “Model-i mungkin?”

“Kami pikir membuat kendaraan yang jauh lebih terjangkau akan sangat masuk akal dan kami harus melakukan sesuatu,” jawab Musk.

Musk juga berbicara tentang preferensi terowongan daripada mobil terbang untuk mengalahkan lalu lintas dan prospek menggunakan roket sebagai alat transportasi.

See also  Скачать Приложение Мостбет На Андроид пиппардом Официального Сайта Mostbet Бесплатн

Dia mengatakan mobil terbang berisiko “jatuh di kepala Anda” dan kendaraan roket akan membawa orang dari satu titik ke titik lain dengan kecepatan suara 20 kali lipat.

You May Also Like

About the Author: Admin